Minyak Langka Di Penghujung Tahun

Saya nggak nyangka kalo dampak dari naiknya harga minyak dunia yang mencapai batas psikologis, cepek daleu itu “akhirnya datang juga…” di kampung halamanku, Kelurahan Andir, Baleendah Bandung. Saya yang lagi sibuk nyuapin makan sang adik, setelah menanak nasi sendiri terpaksa harus nerima job tambahan dari nyokap. Yaitu, ngantri di pangkalan untuk mendapatkan minyak tanah literan, dengan sedikit menggerutu saya laksanakan titah sang bunda dan membiarkan makanan buat adikku tertunda.

Ya, saya menggerutu dan ngoceh nggak jelas saat jalan menuju pangkalan. Soalnya, beliau dateng tiba-tiba ngasih job dadakan pake marah-marah sih, sedang saya lagi matuhin perintahnya beliau juga. Padahal, sebelum-sebelum itu saya baru aja kelar beberes, ngerombak lantai ruangan. Eh, malah dapet extra job pake mencak-mencak segala! Saya jadi emosi lagi deh, ya… gimana sih kalo air yang adem dipanas-panasin pake api? Bakalan panas juga kan? Ah saya memang jadi emosionil (tapi cepet reda juga).

Oke deh back to the point.

Papan Nama

Sesampainya di pangkalan minyak tanah milik Wasjuni itu saya langsung ambil posisi antrian paling awal (yang awal dari belakang tentunya…๐Ÿ˜€ ). Saya mengamati suasana sekitar yang tumpah riuh, ada bapak-bapak ibu-ibu yang ceracas-cerocos nggak jelas, ada yang main sogok, ada yang sodok-menyodok jerigen kedepan biar cepet dapet giliran, bahkan ada yang membelot langsung kedepan tanpa basa-basi, kontan suara protes dari pengantri pun mengalir, tapi saya diem aja nggak mau memperkeruh suasana (maklum bukan warga yang berpengaruh!๐Ÿ˜‰ )

Tumpah Ruah
Datang pagi-pagi langsung ngantreee..

Harga per liter yang dipasang pangkalan itu Rp 2300/liter, hmm… murah ya? Ya itu sih murah diatas kertas, kalo udah dapet giliran bayar, ada harga siluman yang musti ditebus deh! Saya yang beli 6 liter aja harus rela menerima uang kembalian Rp 3000 dari nominal Rp 20000. 2300 dikali 6 = 13800 seharusnya saya terima 6200, tapi saya malah rugi Rp 3200. Saya nggak sempet ngitung di tempat, soalnya Si Pemungut Bayaran buru-buru nyuruh saya untuk minggat dengan alesan, “Udah, banyak yang ngantri tuh!

Setelah saya itung-itung (ngitungnya lemot), wah… kurang nih kembaliannya. Mau nagih balik, ah… males cekcok di depan rakyat. Yasudah… ternyata tu orang seenaknya aja nih ngambil untung dengan alesan tadi. Kalo cuma saya aja yang rugi sih nggak apa-apa, tapi kalo pengantri lainnya juga kena harga siluman tersebut, itu namanya pemerasan! Sebelumnya ketika mengantri saya juga melihat ada debat antara pengantri dengan pemungut. Mungkin memang bener ada harga siluman disana.

Akhirnya saya pulang dan berpikir, “Duh… kasian ya rakyat harus rela menerima imbas dari kelangkaan minyak tanah yang mulai mewabah di seluruh pelosok desa ini, apalagi kalo hanya sekedar untuk mendapatkan kebutuhan dapur, mereka harus merugi karena penyedia stoknya memanfaatkan kesempatan di kala kesempitan.”

Ah… andai saja ada pejabat yang menyamar jadi rakyat dan turun ke lapangan untuk merasakan susahnya hidup di zaman sekarang..

Ngantri
Jerigen juga ikut berbaris๐Ÿ˜€

Terbatas
Stok minyak terbatas terpaksa gerbang ditutup

Pembelot
Yang deket-deket barel dan yang naik juga, PEMBELOT!

Kerumunan
Ada juga yang sabar nungguin, sampe kerumunan bubar. Mungkin?

4 responses to “Minyak Langka Di Penghujung Tahun

  1. Wakz… jangan mo digoblokin gtu…
    3200 tuh duit juga kalee…๐Ÿ˜†

  2. yaaa… biarin sajalah…

    saya bukan orang yang gampang meledak di muka umum…

    takut heboh!
    ๐Ÿ˜‰

  3. tapi, ujung-ujungnya kena damprat mama deh…

    huhuuuuu….๐Ÿ˜ฅ

    *saya memang geblek*

  4. numpang lewat kang๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s